Beranda / Warta / Keterangan Pers Sekretaris Kabinet: Raja Saudi Salman Aalu Saud Bawa 1500 Rombongan, 25 Pangeran dalam rencana Kunjungan ke Indonesia

Keterangan Pers Sekretaris Kabinet: Raja Saudi Salman Aalu Saud Bawa 1500 Rombongan, 25 Pangeran dalam rencana Kunjungan ke Indonesia

Jendelainfo.com – Keterangan resmi Sekretaris Kabinet usai Rapat Terbatas di Kantor Presiden, Jakarta, Selasa (21/2) malam, disampaikan bahwa Raja Salman bin Abdulaziz Aaul Saud dari Saudi Arabia dipastikan akan berkunjung ke Indonesia pada 1 – 9 Maret mendatang. Raja Salman terlebih dahulu akan melakukan kunjungan kenegaraan pada 1 – 3 Maret, dan kemudian dilanjutkan dengan beristirahat, pada tanggal 4 – 9 Maret mendatang.

Sekretaris Kabinet (Seskab) Pramono Anung mengatakan, kunjungan Raja Salman ke Indonesia ini merupakan kunjungan yang sangat bersejarah, karena kunjungan Raja Saudi Arabia terakhir  ke Indonesia, terjadi pada tahun 1970,  atau 47 tahun yang lalu.

(Baca: Raja Arab Saudi Berencana untuk Mengunjungi Indonesia di Bulan Maret)

Dalam kunjungannya ke Indonesia ini, menurut Sekretaris Kabinet, Raja Saudi Arabia itu akan membawa rombongan terbesar. “Kurang lebih 1500 orang, 10 menteri, 25 pangeran,” kata Pramono kepada wartawan usai Rapat Terbatas, di Kantor Presiden, Jakarta, Selasa (21/2) sore.

Raja Salman Dijemput Presiden Jokowi

Lebih lanjut Seskab Pramono Anung menjelaskan, bahwa Presiden Joko Widodo (Jokowi)  akan menganugerahkan bintang kehormatan tertinggi Republik Indonesia kepada Raja Salman. Bintang kehormatan ini diberikan, karena ketika melakukan kunjungan ke Saudi Arabia, Presiden Jokowi juga mendapatkan kehormatan tertinggi dari kerajaan Saudi Arabia.

Ditambahkan Seskab, bahwa untuk pertama kalinya pula, Presiden Jokowi akan menjemput secara langsung tamu negara, Raja Salman di Bandar udara. “Kenapa ini dilakukan? Karena ketika berkunjung ke Saudi Arabia, Presiden Jokowi dijemput di pintu pesawat oleh Raja Salman. Sehingga dengan demikian, hubungan ini adalah hubungan yang sangat dekat, sangat erat, sangat akrab,” terang Pramono.

Menurut Sekab, dalam kunjungan Raja Salam ini nanti akan ditandatangani investasi perumahaan minyak Saudi Arabia, Aramco, di Cilacap dengan nilai 6 miliar dollar AS. Selain itu,juga akan ada project lain yang akan ditandatangani, kurang lebih sebesar 1 miliar dollar AS dan project-project lainnya.

“Tadi bapak presiden mengharapkan bahwa investasi Saudi Arabia ini secara keseluruhan diharapkan bisa sampai dengan 25 miliar dollar AS,” sambung Pramono.

Dalam Rapat Terbatas tadi, lanjut Seskab, Kepala Badan Nasional Penanggulangan Terorisme, (BNPT) Suhardi Alius juga menyampaikan, ketika berkunjung ke Saudi Arabia. Hal yang berkaitan dengan terorisme dan radikalisme, disepakati bagi keluarga Densus 88, yang meninggal dunia, maka orang tuanya per tahun akan dihajikan oleh Kerajaan Saudi Arabia. Dan sudah ada lima orang keluarga Densus yang meninggal yang dihajikan karena mereka dianggap sebagai syuhada.

(Baca: Apresiasi Pemerintah Arab Saudi Terhadap Penanggulangan Terorisme di Indonesia)

“Dengan demikian, tentunya kunjungan Raja Salman ke Indonesia ini sungguh akan merupakan kunjungan kehormatan bagi bangsa Indonesia dan juga sekaligus menunjukkan keakraban, keeratan antara pemerintah Indonesia dengan kerajaan Saudi Arabia,” pungkas Pramono.

Semoga Negara Arab Saudi senantiasa dilindungi oleh Allah, baik pemerintahnya maupun ulama dan rakyatnya. Demikian pula semoga negara dan bangsa Indonesia senantiasa berada dalam perlindungan Allah dari berbagai ancaman.

Baca Juga

ARAB SAUDI DAN 40 NEGARA MUSLIM AKAN MENGEJAR TERORIS SAMPAI MEREKA TERHAPUS DARI MUKA BUMI

Pasca serangan teror di Mesir, Arab Saudi bersama 40 negara Muslim bertekad memberantas teroris dengan …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *